Friday, October 20, 2017

Pola makan sehat bagi penderita diabetes selama kehamilan


Wanita dengan diabetes gestasional dianjurkan untuk:

  • Makan dalam jumlah kecil dan pertahankan berat badan yang sehat
  • Sertakan beberapa karbohidrat dalam setiap makanan dan makanan ringan (misalnya roti Multigrain, bulgur, pasta, kentang, kacang lentil, buncis, kacang-kacangan)
  • Pilihlah makanan yang bervariasi dan menyenangkan yang memberikan nutrisi yang sangat Anda butuhkan selama kehamilan. Ini berarti makanan yang meliputi: kalsium (misalnya susu dan keju), zat besi (misalnya daging merah, ayam dan ikan), asam folat (misal sayuran berdaun hijau tua yang dimasak dengan lembut, rendah lemak, terutama lemak jenuh (misalnya gunakan minyak seperti canola , minyak zaitun dan polyunsaturated dan margarin dan menggunakan daging tanpa lemak seperti ayam tanpa kulit dan makanan olahan susu rendah lemak)
  • Tinggi serat
  • Hindari makanan dan minuman yang mengandung sejumlah besar gula
  • Pilih nasi Basmati atau Doongara - mereka memiliki indeks glisemik yang lebih rendah dan akan membantu Anda untuk tetap kenyang lebih lama.
  • Lihat ahli diet yang bisa memberikan saran ahli tentang nutrisi yang tepat untuk Anda dan bayi Anda, serta membantu Anda membuat pilihan makanan yang sehat.

Karbohidrat

Makanan karbohidrat dipecah menjadi glukosa dan digunakan untuk energi. Untuk membantu mengelola kadar glukosa darah Anda, penting untuk menyebarkan makanan karbohidrat Anda selama tiga kali makan kecil dan 2-3 makanan ringan setiap hari. Makanan yang mengandung karbohidrat meliputi:
•    Roti multigrain dan sarapan sereal
•    Pasta, nasi (sebaiknya Basmati atau Doongara) dan mie
•    Kentang (dalam jumlah sedang), ubi jalar dan jagung
•    Kacang polong seperti kacang panggang, kacang merah dan lentil
•    Buah-buahan
•    Susu dan yoghurt

Makanan karbohidrat yang mengandung sedikit nilai gizi antara lain sukrosa (gula meja), minuman ringan, cordial, jus buah, permen, kue dan biskuit.
Dalam beberapa kasus, Anda mungkin makan dengan jumlah yang tepat (dan jenis) makanan karbohidrat untuk tubuh Anda, namun tetap memiliki kadar glukosa darah tinggi. Jika ini terjadi, penting untuk berbicara dengan dokter Anda atau Credentialled Diabetes Educator.

Lemak

Usahakan membatasi jumlah lemak yang Anda makan, terutama lemak jenuh. Gunakan lemak sehat seperti minyak canola, olive dan polyunsaturated dan margarin, alpukat dan kacang tawar. Untuk membatasi asupan lemak jenuh Anda, pilih daging tanpa lemak, ayam tanpa kulit dan makanan olahan susu rendah lemak dan hindari makanan takeaway dan olahan.

Protein

Sertakan dua porsi protein kecil setiap hari karena protein penting untuk pertumbuhan bayi dan pemeliharaan ibu yang sehat. Makanan protein meliputi daging tanpa lemak, ayam tanpa kulit, ikan, telur dan keju lemak rendah. Makanan ini tidak secara langsung mempengaruhi kadar glukosa darah Anda. Susu, yoghurt, custard dan kacang polong (kacang, kacang lentil, dan buncis) juga merupakan sumber protein yang penting. Namun, ingat bahwa mereka juga mengandung karbohidrat.

Kalsium & besi

Kebutuhan kalsium dan zat besi meningkat selama kehamilan. Cobalah untuk memasukkan 2-3 porsi makanan kaya kalsium rendah lemak setiap hari (1 sajikan susu 250 ml, 200 g yoghurt atau 2 iris keju). Besi dari daging merah, ayam dan ikan mudah diserap. Namun, jika Anda seorang vegetarian atau tidak makan makanan ini secara teratur, suplemen zat besi atau multivitamin kehamilan mungkin diperlukan. Diskusikan hal ini dengan dokter atau ahli gizi Anda.

Pertimbangan diet lainnya

Makanan bergizi itu tidak akan menyebabkan kelebihan berat badan atau menyebabkan kadar glukosa darah Anda naik bisa dimakan dengan bebas. Makanan ini termasuk buah-buahan seperti stroberi, markisa, lemon dan limau dan semua sayuran (kecuali kentang, jagung, ubi jalar, talas, kacang-kacangan, kacang lentil dan buncis). Usahakan memasukkan setidaknya 2 cangkir sayuran setiap hari.

Minuman

Minuman terbaik untuk tubuh Anda adalah air, air mineral biasa dan air soda - cobalah dengan lemon segar atau jeruk nipis untuk sesuatu yang berbeda. 'Diet' atau minuman bebas gula cocok untuk penderita diabetes.
Namun varietas berkarbonasi dan berkafein dapat meningkatkan risiko osteoporosis dan dapat mempengaruhi mood sehingga harus dikonsumsi secukupnya oleh semua orang.

Pemanis alternatif

Penggunaan pemanis yang intens oleh penderita diabetes lebih baik menggunakan gula alami.


EmoticonEmoticon