Monday, October 23, 2017

Mewaspadai Diabulimia pada penderita diabetes tipe 1

Mendengar kata diabulimia, mungkin banyak diantara teman - teman yang bingung. penyakit apa sih itu?. dan apa hubungannya dengan diabetes ?.

Apa itu diabulimia ?

Istilah "diabulimia" mengacu pada kelainan makan di mana orang dengan diabetes tipe 1 hanya menggunakan insulin untuk mengurangi berat badan. Diabulimia mungkin memiliki konsekuensi kesehatan yang serius jika tidak diobati.
Apa gejalanya?
Insulin adalah hormon dalam tubuh yang membantu sel menggunakan glukosa sebagai bahan bakar.Orang dengan diabetes tipe 1 tidak lagi memproduksi insulin sendiri. Tanpa insulin, glukosa terakumulasi dalam darah. Ini memerah keluar dari tubuh melalui sering buang air kecil, mengakibatkan penurunan berat badan yang cepat. Gejala ini sering menjadi penyebab gangguan makan ini.
Gejala awal diabulimia mirip dengan kontrol insulin yang buruk , termasuk kadar hemoglobin A1C 9,0 atau lebih tinggi.
Anda mungkin juga mengalami:
•     masalah berat badan
•     kadar glukosa yang sangat tinggi
•     depresi
•     perubahan suasana hati
•     kelelahan
•     Sering infeksi - kandung kemih , ragi , dll.
•     kadar natrium atau kalium rendah
•     nafsu makan meningkat
•     ketoasidosis diabetes, yang bisa berakibat fatal

Apa penyebabnya dan siapa yang berisiko?

Diabulimia dapat mempengaruhi orang dengan diabetes tipe 1. Terus memantau gula darah dan diet dapat menyebabkan keasyikan atau obsesi dengan tubuh, berat badan, dan makanan Anda. Yang lain merasa sulit memutus siklus melewatkan insulin karena hal itu memungkinkan mereka untuk makan makanan bergula yang mengandung karbohidrat sambil tetap menurunkan berat badan.

Wanita dengan diabetes tipe 1, terutama anak perempuan pra-remaja dan remaja, mungkin dua setengah kali lebih mungkin untuk mengembangkan kelainan makan daripada wanita tanpa diabetes tipe 1. Peneliti memperkirakan bahwa antara 30 dan 40 persen wanita dengan diabetes tipe 1 telah mengembangkan atau akan mengembangkan beberapa jenis gangguan makan. Penelitian lain mengatakan bahwa sekitar 30 persen remaja dengan diabetes tipe 1 mengabaikan insulin sebagai alat untuk menurunkan berat badan.

Bagaimana didiagnosis?

Anda mungkin melihat kedua dokter perawatan primer dan profesional kesehatan mental untuk diagnosis Anda.

Sementara diabulimia tidak termasuk sebagai kelainan tersendiri pada DSM-5, kelalaian insulin termasuk dalam kriteria anoreksia nervosa. Dokter menggunakan manual ini untuk membantu mendiagnosis gangguan makan, namun ada banyak cara lain untuk didiagnosis dengan kondisi ini.

Secara umum, jika Anda atau dokter Anda mengira Anda memiliki kelainan makan, mereka akan melihat berbagai gejala, mulai dari fisik hingga psikologis. Anda mungkin memiliki pemeriksaan fisik, ujian psikologis, dan tes lain yang terkait dengan penyakit ini. Misalnya, Anda mungkin memiliki darah Anda untuk mengevaluasi tingkat A1C atau keton Anda.

Bagaimana cara merawatnya?
Pengobatan gangguan makan bersifat individual terhadap orang dan kelainannya. Seringkali didekati oleh sekelompok dokter yang bekerja sama dalam aspek fisik dan psikologis. Bagi penderita diabetes, juga penting untuk memiliki ahli endokrinologi dan ahli diet terdaftar yang terlibat. Para profesional ini dapat memberikan saran khusus yang berkaitan dengan diabetes, seperti bagaimana cara mencocokkan asupan insulin dengan jumlah karbohidrat.

Terapi perilaku kognitif (CBT) sering digunakan dalam pengobatan gangguan makan. Dalam sesi, Anda akan belajar sesuatu dari cara mengatasi stres dengan cara memantau mood yang berhubungan dengan makan. Terapi berbasis keluarga (FT) mungkin juga efektif, terutama untuk anak-anak dan remaja.

Orang-orang dengan diabulimia berat mungkin perlu di rumah sakit untuk mengatasi komplikasi kesehatan yang serius. Saat ini tidak ada protokol pengobatan khusus untuk diabulimia. Mungkin berbahaya untuk pergi dari jumlah glukosa tinggi ke angka target terlalu cepat. Oleh karena itu, proses ini sering didekati secara bertahap untuk menghindari komplikasi yang disebut "pengobatan-induksi".

Apakah ada komplikasi?
Ada banyak komplikasi yang berhubungan dengan diabulimia. Sekali lagi, tanda dan gejala awalnya mungkin terlihat seperti tingkat insulin yang kurang ditangani. Jika tidak diobati, gangguan makan ini bisa menyebabkan kadar glukosa tinggi, glukosa dalam urin, dan dehidrasi. Ini bahkan dapat menyebabkan kondisi yang disebut ketoasidosis diabetes , atau kadar keton yang tidak aman dalam darah seseorang. Semakin lama penyakit ini berkembang, semakin serius masalah kesehatan.

Komplikasi awal meliputi:
•    haus yang berlebihan
•     kelelahan
•     Kebingungan
•    kehilangan otot
•     Kolesterol Tinggi
•     infeksi kulit
•     infeksi ragi
•     infeksi staph
Komplikasi tahap selanjutnya meliputi:
•    Retinopati
•     sakit saraf
•     Gastroparesis
•     Ketidaksuburan
•    penyakit arteri perifer
•    aterosklerosis
•    penyakit hati
Pada kasus yang parah, diabulimia bahkan bisa menyebabkan stroke, koma, atau kematian.



EmoticonEmoticon