Saturday, October 21, 2017

Perbedaan antara diabetes Mellitus dan Diabetes Insipidus

Lingkaran Biru adalah simbol global untuk diabetes,          yang diperkenalkan oleh federasi diabetes internasional
Lingkaran Biru adalah simbol global untuk diabetes    

Diabetes melitus ditandai dengan tingginya kadar gula dalam darah sedangkan diabetes insipidus adalah penyakit dimana ginjal tidak mampu melestarikan air. Diabetes insipidus (DI) adalah penyakit langka sedangkan diabetes mellitus sangat umum; "diabetes" dalam penggunaan umum mengacu pada diabetes melitus, yaitu 3 jenis - gestational, Type 1 dan Type 2 diabetes .
Penyebab, gejala, pengobatan dan prognosis diabetes insipidus berbeda dengan diabetes mellitus.

Grafik Perbedaan Perbandingan diabetes insipidus dengan diabetes mellitus


Penyebab dan Jenis Diabetes Diabetes insipidus

Diabetes insipidus, atau DI, ditandai dengan ketidakmampuan ginjal untuk melestarikan air saat mereka memurnikan darah. Ini bisa jadi karena:
1.    kekurangan ADH (hormon antidiuretik atau vasopressin), atau
2.    kegagalan ginjal untuk merespons ADH
Dalam kasus pertama, kondisinya disebut central DI (baca : Central Diabetes Insipidus) , dan pada kasus kedua disebut nephrogenic DI .Central DI adalah bentuk penyakit yang lebih umum.
Central DI dapat diwariskan atau disebabkan karena kerusakan hipotalamus (bagian otak yang menghasilkan ADH) atau kelenjar pituitari, dimana ADH disimpan. Cedera kepala, tumor, infeksi atau pembedahan dapat menyebabkan kerusakan tersebut.

Nephrogenic DI dapat diwariskan (dari ibu ke anak) atau disebabkan oleh penyakit ginjal, hiperkalsemia (kelebihan kalsium dalam tubuh) atau oleh obat-obatan tertentu seperti lithium, amfoterisin B, dan demeclocycline.
Diabetes mellitus
Diabetes melitus juga erat kaitannya dengan hormon - insulin. Hal ini disebabkan oleh kekurangan insulin atau resistensi terhadap insulin, atau keduanya. Beberapa populasi - seperti orang India dan Afrika Amerika - memiliki predisposisi genetik diabetes yang lebih tinggi. Hal ini diperparah oleh gaya hidup, kurang berolahraga, obesitas dan diet.
Ada tiga jenis diabetes melitus :
  1. Diabetes Tipe 1 dapat terjadi pada usia berapapun namun paling sering terjadi pada anak-anak dan dewasa muda. Hal ini ditandai dengan kekurangan insulin dalam tubuh.
  2. Tipe 2 Diabetes adalah bentuk diabetes yang paling umum di dunia. Hal ini ditandai dengan
  3. Gestational diabetes adalah gula darah tinggi yang berkembang setiap saat selama kehamilan pada wanita yang tidak menderita diabetes.

Gejala diabetes

Diabetes insipidus ditandai dengan haus yang ekstrem (terutama untuk air dingin atau es) dan buang air kecil yang berlebihan. Namun, urin tidak mengandung glukosa.Terkadang penderita diabetes insipidus akan mengalami penglihatan kabur. Pada anak-anak, diabetes insipidus bisa mengganggu nafsu makan, makan, pertambahan berat badan dan pertumbuhan.

Diabetes mellitus ditandai dengan gula darah tinggi, yang juga menyebabkan buang air kecil dan haus dan kelaparan yang berlebihan. Penglihatan kabur juga merupakan gejala yang umum. Pasien dengan diabetes tipe 2 mengembangkan gejala secara perlahan, sehingga mereka mungkin tidak terdiagnosis dalam waktu lama. Sebaliknya, pasien diabetes tipe 1 sangat cepat sakit dan segera didiagnosis.

Diagnosa

Diabetes insipidus didiagnosis dengan menguji kadar glukosa darah, kadar bikarbonat dan kadar kalsium. Kadar natrium tinggi dalam elektrolit darah juga bisa mengindikasikan diabetes insipidus.
Diabetes mellitus didiagnosis ketika seseorang memiliki kadar glukosa plasma puasa lebih dari 7,0 mmol / l, glukosa plasma lebih dari 11,1 mmol / l dua jam setelah asupan glukosa oral 75g, atau hemoglobin terglikasi lebih dari 6,5%. Hasil positif harus diuji ulang pada hari yang berbeda.

Pengobatan

Diabetes insipidus sentral dan diabetes gestipipid gestasional dapat diobati dengan desmopressin. Obat antikonvulsif carbamazepin juga agak berhasil dalam mengobati jenis diabetes insipidus ini. Diabetes insipidus nefrogenik dapat diperbaiki dengan diuretic hydrocholorothiazide atau indomethacin.
Diabetes melitus tidak bisa disembuhkan. Hal ini dikelola dengan menjaga kadar glukosa darah sedekat mungkin dengan normal. Diabetes tipe 1 dapat diobati dengan suntikan insulin atau pompa insulin. Diabetes tipe 2 ditangani melalui olahraga, diethati-hati, dan kadang-kadang oleh insulin dalam formulasi lama.

Prognosa

Bila dirawat dengan benar, diabetes insipidus tidak mengurangi harapan hidup.Namun, gejala mungkin tidak dapat sepenuhnya dieliminasi bahkan dengan pengobatan pada individu dengan bentuk penyakit yang parah.
Diabetes mellitus memiliki komplikasi jangka panjang. Ini melipatgandakan risiko penyakit kardiovaskular, stroke dan penyakit pembuluh darah perifer, serta penyakit ginjal kronis. Harapan hidup seseorang dengan diabetes tipe 2 adalah 10 tahun lebih pendek dari seseorang tanpa diabetes tipe 2.

Artikel Terkait


EmoticonEmoticon